*300 Orang Ditangkap Terkait Perdagangan Narkoba di Dark Web

narkoba

KODEMIMPI - Pihak berwenang di AS dan Eropa menangkap hampir 300 orang, menyita lebih dari 53 juta dollar AS, dan menyita pasar web gelap.

Ini dilakukan sebagai bagian dari tindakan keras internasional terhadap perdagangan narkoba yang menurut para pejabat merupakan operasi terbesar dari jenisnya.

Operasi yang menargetkan "Pasar Monopoli" adalah target besar terbaru dari platform penjualan untuk obat-obatan dan barang terlarang lainnya di apa yang disebut web gelap.

Web gelap atau dark web adalah bagian dari internet yang dihosting dalam jaringan terenkripsi dan hanya dapat diakses melalui alat penyedia anonimitas khusus.

Sebagian besar penangkapan dilakukan di AS, yang sedang dilanda krisis overdosis.

Opioid sintetik, kebanyakan fentanyl, membunuh lebih banyak orang Amerika setiap tahun daripada yang tewas dalam perang Vietnam, Irak, dan Afghanistan.

"Pesan kami kepada penjahat di web gelap adalah ini: Anda dapat mencoba bersembunyi di jangkauan terjauh dari internet, tetapi Kementerian Kehakiman akan menemukan Anda dan meminta pertanggungjawaban Anda atas kejahatan Anda," kata Jaksa Agung AS Merrick Garland.

"Jumlah penangkapan dan uang yang disita adalah yang tertinggi untuk operasi perdagangan narkoba yang dipimpin Departemen Kehakiman internasional," katanya.

Seorang terdakwa di California memimpin sebuah organisasi yang membeli fentanil dalam jumlah besar, membuatnya menjadi pil dengan metamfetamin dan menjual jutaan pil ke ribuan orang di web gelap, katanya.

Penyelidik juga mendapat petunjuk dari polisi setempat yang menyelidiki kematian overdosis, termasuk seorang pria berusia 19 tahun di Colorado yang suka belajar bahasa dan membuat komputernya sendiri, kata Wakil Direktur FBI Paul Abbate.

"Tetapi beberapa paket yang menurut keluarganya penuh dengan komponen komputer sebenarnya berisi obat-obatan yang dia beli dari jaringan gelap," katanya.

"Karena obat-obatan itu, pemuda yang menjanjikan itu meninggal karena overdosis tahun lalu," tambahnya.

Untuk pertama kalinya, agen FBI dari semua kantor lapangan biro juga mengunjungi pembeli untuk memberi tahu mereka tentang bahaya overdosis pil yang dijual secara online, yang seringkali disamarkan agar terlihat seperti obat resep.

Jumlah penangkapan terbesar, sebanyak 153, dilakukan di Amerika Serikat, diikuti oleh Inggris dengan 55 dan Jerman dengan 52, menurut badan penegak hukum Uni Eropa Europol, yang mengoordinasikan operasi di seluruh dunia.

"Koalisi otoritas penegak hukum kami di tiga benua membuktikan bahwa kami semua bekerja lebih baik saat bekerja sama," kata direktur eksekutif Europol, Catherine De Bolle, dalam sebuah pernyataan.

ÔÇťOperasi ini mengirimkan pesan yang kuat kepada penjahat di web gelap: Penegakan hukum internasional memiliki sarana dan kemampuan untuk mengidentifikasi dan meminta pertanggungjawaban Anda atas aktivitas ilegal Anda, bahkan di web gelap," tambahnya.

Tindakan itu menyita 50,8 juta euro (53,4 juta dollar AS) dalam bentuk tunai dan mata uang virtual, 850 kilogram obat-obatan, dan 117 senjata api disita dalam serangkaian penggerebekan di beberapa negara.

Di Belanda, di mana pihak berwenang menangkap 10 tersangka, polisi mengatakan operasi itu terdiri dari tindakan terpisah tetapi saling melengkapi yang terjadi di sembilan negara selama 18 bulan terakhir.